Yoga Flexibility – Bandung

Udah lebih dari dari 6 bulan gw merutinkan olahraga yoga. Sebelumnya gw tidak terlalu suka dengan yang namanya olahraga, klo di bilang sih olahraga buat gw cuman gaya2 an doank :p

Ketertarikan gw dengan yoga gegara pas pulang kampung liburan panjang tahun kemaren gw diceritakan manfaat yoga oleh tante dan adek gw Vina(anak no 4). Melihat postur tubuh mereka yang berbeda dari biasanya (maksudnya berbeda dari terakhir gw ketemu mereka) membuat gw semangat untuk mengikuti Yoga.

Sekembalinya dari kampung halaman tepatnya semester 3 kemaren atau agustus tahun lalu, gw pun mulai hunting tempat Yoga di Bandung. Tidak banyak informasi yg gw peroleh dari internet, gw hanya menemukan beberapa tempat Yoga di bandung dan rata2 lokasinya jauh dari kosan gw.

Hanya satu tempat yang letaknya dekat kos, ke sana bisa jalan kaki yaitu Yoga Leaf di Jalan Kidang Pananjuang no 5 C. Saat itu, datang ke lokasi dan bertanya apakah ada Yoga khusus kelas cewek, sang pegawai waktu itu memberi tahu tidak ada, kelasnya semua campur. Karena dapat informasi tersebut gw pun mengurungkan niat untuk Yoga di tempat itu.

Dua bulan berselang, ketika kita lagi ngumpul bareng (kita=CIO ladies) alhasil gw baru tahu teman gw alfina udah sebulan ini merutinkan Yoga. Gw pun bertanya tempat dia Yoga dan dia bilang ada kelas khusus cewek. Namun tempatnya jauh dari kosan gw, yang jelas ke sana harus naik Gojek.

Awalnya gw pikir boleh juga nih di coba, akhirnya gw pun mencoba untuk ikut kelas Yoga di Java Sport Club yang berada di Jalan Wastu Kencana sebelahnya Bali Sea Food. Namun sayang lokasi yang jauh dan waktu yang terlalu malam membuat gw akhirnya tidak melanjutkan kelas Yoga di sana.

Untuk mengikuti kelas Yoga di Java Sport Club dikenakan biaya Rp 50.000 setiap pertemuannya.

Alhasil mulai dari semester 4 tepatnya Januari gw pun mencoba kelas Yoga di Yoga Leaf dekat kosan gw. Memang kelasnya bukan khusus cewek tapi palingan cowok yang ikutan cuman 1 or 3 orang. dan pengajarnya asyik, Perempuan usia 40 an yang kondisi fisiknya masih bagus Mba Ema namanya .Orangnya suka cerita dan dari usia 35 sudah menjaga pola makan dengan tidak mengkonsumsi daging, klo gw kayaknya gak sanggup,,,,gak makan nasi padang selama lebih dari 3 hari aja rasanya sudah sakau

Biasanya gw ikut kelas Yoga hari Rabu jam setengah 5 sore selesainya menjelang magrib. Semenjak saat itu, sudah berasa manfaat Yoganya, setidaknya sekarang klo duduk depan komputer sudah langsung pake posisi yang benar, dan klo sekarang harus jalan kaki dari gerbang kampus ke gedung STEI dengan membawa laptop di tas sudah agak terasa enteng mungkin karena otot punggung dan bahunya sudah terlatih. serta berasanya lebih agak tegap aja klo berdiri. I love Yoga ­čśÇ

Ini gambar tempatnya *ada foto gw nya yang lagi narsis juga :p

Sebagai informasi tempat Yoga ini konsepnya one stop services jadi dari satu bangunan yang sama ada Parc┬átempat coworking sekaligus cafe, ada tempat untuk les gitar klasik, ada kelas zumba juga plus ada salonnya juga. Jadi klo habis Yoga capek bisa langsung makan di sini ­čśÇ

Untuk harganya Rp 75.000 setiap kali pertemuan dengan durasi 1,5 jam

Advertisements

Maragume Udon & Tempura : Niku Udon

Akhirnya menemukan masakan Jepang yang enak di lidah. Udon adalah sejenis mie yang populer di Jepang.

Klo ibarat joke antara masakan Jepang dengan masakan Indonesia, mungkin bisa begini klo di Indonesia namanya mie ayam klo di Jepang namanya Udon kalo di Indonesia namanya gorengan klo di Jepang namanya Tempura. Dan harganya jauh berkali2 lipat *its just a joke ya..

Yang paling gw suka adalah Niku Udon, karena pertama kali nyoba Niku Udon jadi gak mau nyoba yang lain hihi. Thanks buat Ingrid yang udah ngajakin makan ini pertama kali di margo city Depok, akhirnya ada juga masakan Jepang yang gw suka ­čśÇ

Niku Udon dilengkapi dengan lebaran daging sukiyaki dengan kake dashi soup. Rasa supnya yang enak dan porsi yang cukup membuat kenyang. Biasanya gw suka pesan plus tempura sayur dan Ocha. Makan siang disini cukup membuat lo mengantuk untuk kembali ke kantor atau kuliah karena kekenyangan.

Tempatnya punya konsep yang sama di beberapa tempat yang ada di jakarta dan Bandung. Klo bandung adanya di TSM dan jalan Riau. Meja  dan tempat duduk yang terbuat dari kayu seperti sudah melekat di hampir beberapa tempat restoran Jepang.

Harga makanannya sesuai dengan rasa . Niku Udon plus tempura plus Ocha bisa dinikmati dengan harga 70ribuan.

Kuliner Bandung : 90 Gourmet

Sebenarnya udah lama pengen reviu tempat makan ini, berawal dari kepusingan dengan thesis gw dan rekan CIO Ladies lainnya kumpul di sini sambil ngerjain thesis. Tempatnya asik untuk berlama2 di sini. Sebenarnya restoran ini di desain untuk pecinta masakan Korea dan Jepang. Untuk orang2 seperti gw yang gak terlalu doyan masakan Jepang dan Korea jangan khawatir karena masih ada traditional foodnya.

Maklum lidah gw cuman doyan Udon dan Ramen yang lainnya rasanya masih lebih enak masakan padang kemana2.

Tempatnya di Jalan RE Martadinata No 321 di depan Karnivor. Restoran terdiri dari 2 lantai, lantai atas biasanya buka di atas jam 2, untuk lantai bawah terdapat 3 ruangan non smoking, smoking dan ruang private *mungkin

Pelayanannya bagus, harganya klo di banding nasi padang jauh ya :D. Intinya di sini harga makanan sudah termasuk harga tempat dan harga internet yang digunakan, Jadi bisa ditebak harganya berapa. Untuk sekali makan main course + minum kita harus mengeluarkan uang di atas 100rb. Jadi karena bayarnya udah mahal mending lama2 in aja sekalian :p

Untuk masakan Jepang dan Koreanya gw gak bisa kasih rekomendasi karena melihat daftar menu aja sudah membuat gw menelan ludah karena gak ada yang gw doyan hehehe

Tapi klo untuk traditional foodnya gw bisa rekomendasikan Iganya, rasanya pas di lidah

Untuk western food standarlah ya semacam steak dan kawan2

Untuk parkiran restoran cukup luas tapi klo mau naik angkot bisa naik angkot margahayu ledeng atau bisa naik gojek. Di bandung juga udah ada Uber jadi klo ramean mending naik Uber lebih murah *pesan sponsor. Tapi klo lebih enak mending nebeng teman *hihihi

9 Tahun Nge-Blog

Gak kerasa sudah 9 tahun gw punya blog ini terhitung dari tanggal 18 Maret 2007. Kebiasaan gw menulis blog sebenarnya gegara suka nulis diari. Dari jaman SD kelas 6 entah kenapa gw selalu pengen nulis tentang kegiatan harian gw sampai akhirnya gw punya buku diari di jaman SMP. Senang aja sih nulis diari dengan bahasa indonesia yang kacau dan bahasa inggris yang berantakan dan buku diari itu masih tersimpan di dalam box :D. Ada dua buku diari di jaman SMP dan SMA its mean gw gak tiap hari juga nulis diari.

Dulu juga suka nulis puisi *ya menurut gw sih itu kategorinya puisi tapi klo gw belajar lebih detil tentang sastra ya bisa disebut itu jauh dari puisi lah ya hihi.

Kecintaan gw menulis diari ini pindah ke Blog, jaman 2007, jaman kuliah yang udah gak jaman nulis di buku diari, Satu persatu cerita gw tulis di Blog. sebenarnya banyak cerita yang sudah gw hapus jaman kuliah dulu karena malu gegara banyak teman yang tau blog gw dan kasih komentar ­čśÇ * tapi sedikit nyesel juga sih jadi gw gak bisa nilai tulisan2 tersebut.

Membaca kembali tulisan2 yang gw tulis bikin ketawa geli, gaya bahasa yang alay jaman anak abege kekinian dan gaya bahasa yang seperti bahasa lisan bukan gaya bahasa tulisan. Tapi namanya juga belajar menulis klo kata Asma Nadia, klo pengen tulisannya bagus ya harus sering nulis dan baca. bisa sharing pengalaman lewat tulisan itu sesuatu yang menurut gw indah apalagi bisa menginspirasi orang yang membacanya itu LUAR BIASA

Semoga setelah ini tulisan2 gw lebih baik dari sebelumnya

Keep reading & writing ­čśÇ

 

Cerita Anak Kos Cisitu Indah

Sudah hampir setahun gw menghuni rumah kos di Jalan Cisitu Indah No 2 A Bandung. Rumah Kos dengan konsep minimalis menyatu dengan rumah pemilik kos ini menjadi saksi bisu keseharian gw selama 1 tahun terakhir. Pertemuan gw dengan rumah kos ini ibarat ketemu jodoh (*mungkin sedikit lebay). Gegara melihat tulisan “terima kos khusus muslimah” di depan pagar dan bertanya sama penjaga kos membuat gw berhasil pindah ke kosan ini esok harinya.

Rumah kos persis berada di belakang rumah pemilik dengan pintu masuk tersendiri di sebelah kiri rumah, halaman parkir muat untuk 3 mobil sedan dan ada parkiran khusus motor di sebelah pos penjaga rumah yang terletak ditengah2 antara pintu pagar rumah pemilik kos dengan pintu pagar masuk kos.

Rumah kos terdiri dari 2 lantai dengan jumlah kamar 13 dengan posisi little U. 11 kamar disewakan, 2 kamar tidak disewakan yang satu dipakai untuk tempat si teteh yang ngebersihin kos dan satunya tempat transit pakaian setelah di jemur di jemuran lantai 2. ruang transit pakaian yang terletak di lantai 2 dan ruang setrikan yang terletak persis dibawahnya menjadi penghubung rumah kos dengan rumah pemilik. Jadi klo anak2 kosan pada berisik otomatis pemilik terganggu juga

Sebagai penghuni paling “tua”, perlu penyesuaian dengan para penghuni kos yang mayoritas Generasi Z. Sebenarnya waktu awal2 masuk masih ada penghuni lama yang mayoritas mahasiswa S2 tapi satu persatu lulus dan diganti dengan mahasiswi TPB.Harga kos-kosan yang sudah termasuk internet, saluran tv cable, cuci setrika, gas dan air mineral membuat penghuni terlalu “nyaman”.Nyaman sampai malas ngapa2in.

Tapi gak enaknya di sini , makananya susah apalagi buat orang yang suka nasi padang kayak gw. ada sih beberapa tempat makan seperti Sate Madura, Warung Coboy, Kampung Solo, Warung Cobek dan ada indomaret. Tapi klo bagi gw makan itu ya harus nasi padang hahahaha tapi klo lagi malas ke RM Kapau Simpang Dago ya terpaksa makan di tempat2 itu, tapi klo lagi ada duit lebih pesen makan lewat GOFOODnya GOJEK

Tapi so far gw betah sih tinggal di kosan ini, kamar gw yang terletak di sudut lantai 1 yang sejajar dengan ruang tamu  jadi klo tirai jendela gw buka n pintu ruang tamu terbuka gw bisa liat keluar. Dan dari kamar gw juga bisa langsung liat jemuran yang ada di lantai 2 yang ditutupin kanopi yang dibuat simetris sejajar dengan atap rumah pemilik kos sehingga klo gw lagi didepan laptop di depan meja yang terletak di dekat jendela dan pintu kamar gw buka, gw bisa merasakan sinar matahari pagi. ditambah lagi ada taman kecil yang berada ditengah rumah kos yang selalu disirimi tiap pagi oleh si teteh. Lengkap deh pagi gw.

Sayang saat ini penjaganya merangkap untuk ngebersihin kosan , dulu ada si teteh yang khusus ngerapiin kos2an plus nyuci setrika tapi sekarang belum ada pengganti si teteh jadi sementara penjaganya rangkap so pintu kamar gak bisa di buka sesering dulu & terpaksa gw nyuci sendiri deh coz agak risih juga klo baju gw di cuci setrika cowok walau pakai mesin cuci, klo pun di laundry juga mungkin yang cuci setrika baju gw cowok tapi gw kan gak lihat :p …..tapi sebenarnya lebih sering nyuci sendiri sih khusus yang berat2┬áaja di laundy

kosan

Review Film Ada Apa dengan Cinta 2

Segitu gencarnya promosi yang dilakukan oleh Miles Production semenjak di infokan bakal ada “Ada Apa dengan Cinta 2” membuat orang penasaran untuk menonton film AADC 2. Klo dilihat dari viewers di youtube yang menonton kegiatan syuting AADC2 bisa disimpulkan bahwa film ini akan dinantikan penggemarnya, termasuk gw.

AADC1 yang ditayangkan 14 tahun yang lalu yakni jaman gw masih SMA, jaman masih ababil jaman cinta monyet, jaman2nya lg mencari jati diri. Dulu karena di Bukittinggi gak ada bioskop jadi nontonnya cd bajakan aja :D. Film ini berhasil menjadi ikonik di jaman itu. Yang paling ikonik mungkin kata2 Cinta ke Rangga jaman itu “Salah gw salah teman2 gw” ┬áditambah lagi soundtrack filmnya yang berhasil membius berjuta telinga. Anto Hoed dan Melly Goeslaw memang tidak diragukan lagi untuk menciptakan lagu yang laris manis dan lagu2 tersebut berhasil menjadi playlist berjuta remaja jaman itu (klo yang udah pake komputer jaman itu ya namanya playlist tapi klo yang masih pake Walkman ya beli kasetnya)

Sebenarnya dengan adanya short movie AADC2,  2 tahun lalu berhasil membuat gw kepoin teman2 SMA , iseng2 liat di FB teman2 gw udah kerja dimana aja ya sampai ngelist nama2 teman SMA tapi sayang yang masih apal cuman teman sekelas yang lainnya cuman kenal wajah, kadang ada juga sih yang gw gak kenal sampai mikir *emang ini teman SMA gw perasaan gk pernah liat apa wajahnya udah berubah kali ya.

Ditambah lagi promosi film AADC2 , kegiatan syuting , soundtrack bahkan parodinya yang akhirnya membuat gw me-recall cerita2 di masa itu, gw kembali lagi membuka diari2 lama, melihat tumpukan kaset yang masih tersimpan di box dan beberapa foto jaman sma. Geli sendiri sih pas liat foto2 & baca diari2nya

Hal itulah yang membuat gw pengen nonton film ini

Cerita diawali dengan rencana liburan ke Jogja dari 4 sekawan ini.sayang ya Alya difilm ini diceritakan meninggal karena kecelakaan. Mungkin skenario ini lebih baik ketimbang geng Cinta tiba2 menjadi 4 orang tanpa ada cerita kenapa Alya gak ada. Kekompakan geng Cinta setelah 14 tahun sangat logis…Ayo ngacung yang masih sahabatan sama teman2 SMA sampai sekarang *khusus untuk generasi Y awal yang lahir tahun 80-an.

Cerita dilanjutkan dengan pertemuan Rangga dan Cinta di Jogja. Seperti ibarat takdir pas banget Cinta lagi liburan ke Jogja dan Rangga nya lagi mencari ibunya yang sudah 25 tahun tidak pernah ditemui.

Pertemuan singkat ini, membuat Cinta yang sudah bertunangan dengan Trian gundah. *makanya kalo gak yakin he is the one jangan PHP . Ini seperti cerita Cintapuccino yang diperankan oleh Milly alias Pricilia ya ceritanya beda sih tapi ending sama, Pricilia dalam cerita Cintapuccino juga gak jadi nikah ama tunangannya gegara pria Jaman SMA hadir kembali setelah sekian lama.

Akhirnya pertemuan singkat di Jogja membuat mereka kembali bersama. Sebenarnya kisah cintanya “agak” masuk akal sih tapi itu bukan concern gw di film ini . Alasan Rangga meninggalkan Cinta 9 tahun yang lalu gw bisa merasakannya * I feel u Rangga. Ada hal yang kadang gak bisa kita ceritakan sama orang yang kita sayangi, kehidupan yang berantakan apalagi saat itu Rangga kuliahnya sedang berantakan, ketemu pacar yang udah lama gak ketemu, pasti gak mau lah share hal tersebut, pasti pengen hal2 bahagia yang diceritakan, mungkin seperti anak rantau yang tidak pernah menceritakan nasib buruk yang mereka alami di rantai ketika pulang kampung, pasti pengen cerita2 yang menyenangkan yang membuat keluarga ketawa karena kenangan itu yang pengen diingat ketika kembali ke rantau. Ditambah lagi orang tua Cinta yang mengharuskan kemapanan Rangga agar Cinta tak perlu berlama2 menunggu Cinta. Jadi sangat wajar jika Rangga akhirnya memilih menuliskan surat untuk memutuskan Cinta karena itu berat kalo diucapkan langsung ataupun via telepon lebih aman via surat.

Ok….. overall┬ákesatuan cerita dalam film ini serta tokoh Milly yang masih sama kayak AADC1 berhasil membuat penonton ketawa dan senyum2 sendiri termasuk gw :p

Gw mungkin bukan pecinta seni, ada beberapa pertunjukan artistik seperti mini konser, pameran lukisan & pertunjukkan boneka tangan yang ditampilkan di film ini yang klo orang pecinta seni akan bilang “ini apaan sih” tapi karena yang diceritakan pada tokoh ini adalah Cinta yang suka banget dengan “art” jelas itu menarik bagi Cinta dan orang2 yg punya interest yang sama.

Pesan sponsor pada film ini adalah,klo kemana2 jangan lupa bawa AQUA, trus klo mau make up pake LOREAL ya & terakhir jangan lupa pake HP nya LENOVO klo mau liburan biar hasil fotonya bagus ­čśÇ

Habis film AADC2 ini mungkin akan banyak wisatawan ke JOGJA, untuk pemerintah JOGJA mungkin harus siap2 ya. Khususny lokasi Punthuk Setumbuk, Istana Ratu Boko dan Pantai Parangkusumu * belum pernah sih kesono mungkin next time klo ada kesempatan boleh lah traveling.

Klo kata Rangga , bedanya liburan sama travelling itu ,,,,liburan lebih ke destinasi tapi klo travelling lebih ke prosesnya.

Penasaran??? Tonton aja filmnya

Cintailah Film Indonesia *pesan sponsor

Pesan gw pribadi , sebenarnya gak perlu pake adegan ciuman karena seharusnya itu disensor ya jadi menurut gw cukup adegan berpelukan ya maklum ya ini film Indonesia yang masih ketimuran bukan film barat

Sekian reviu dari gw

Tips Kuliah S2 Dalam Negri untuk Para Lajang

Melanjutkan kuliah ke jenjang magister saat ini merupakan suatu hal yang wajar apalagi tuntutan tempat kerja yang semakin tinggi membuat banyak mahasiswa yang langsung melanjutkan magister setelah selesai sarjana. Tak jarang juga orang-orang yang sudah bekerja ‘terpaksa’ harus melanjutkan magister karena tuntutan pekerjaan.

Intinya kuliah magister ini merupakan pilihan dan kuliahnya pun tergantung kita mau lulus apa gak karena  dosen menganggap mahasiswa magister secara mental sudah dewasa jadi jangan berharap bakal diajar kayak kuliah S1 atau bahkan waktu SMA. nah intinya klo mau kuliah magister jangan cuman ikut-ikutan tapi harus niat dari hati, sayang kan waktu kita terbuang 2 tahun klo cuman main-main.

Nah bagi kalian yang ingin kuliah magister terutama untuk para single ladies yang kerjaannya cuman kuliah ‘tok’ seperti saya ada beberapa tips yang bisa dilakukan.

  1. Carilah perguruan tinggi yang banyak kegiatan mahasiswanya terutama kegiatan keagamaannya misalnya seperti saya yang muslim cari perguruan tinggi yang ada kajian rutin di mesjid kampus. Nah kalo kita lagi pusing sama tugas kuliah dan lain-lain kita bisa  ikut kajian keagamaan untuk mendapatkan siraman rohani
  2. Bagi yang tinggal ngekos carilah kosan yang senyaman mungkin, klo pun kita gak kemana-mana at least ngadem di kosan merupakan pilihan yang tidak membosankan. Bagi yang suka ngenet dan nonton korea seperti gw carilah kosan yang ngasih koneksi internet jadi kita gak mikirin lagi uang pulsa untuk internetan plus klo lagi butuh nonton drama korea bisa nonton TV di channel One atau KBS. Tapi bagi yang uang untuk kosannya pas-pasan gak harus yang full fasilitas yang penting nyaman untuk ditinggali
  3. Carilah perguruan tinggi yang koneksi internet di kampusnya tidak lelet, jadi klo harus ngerjain tugas dikampus sembari mengerjakan tugas kita juga bisa berselancar di dunia maya untuk sedikit refreshing.
  4. Carilah perguruan tinggi yang lokasinya mudah di jangkau , setidaknya klo pun harus ngekos atau tinggal bersama orang tua gak harus pusing dengan masalah-masalah transportasi ke kampus misalnya macet atau kalo lagi ujan lebat banyak alasan untuk tidak ke kampus karena jauh dll
  5. Carilah info mengenai perguruan tinggi dan jurusan yang akan diambil apakah sesuai dengan minat atau pekerjaan.
  6. Carilah info mengenai lingkungan sosial kampus. Hal ini penting bagi para single ladies, karena rata-rata yang ngambil magister itu sudah berumah tangga atau sudah punya calon untuk berumah tangga yang pasti waktu mereka dikampus tentulah sedikit. Jadi info ini bisa menjadi referensi buat kita nantinya untuk bergaul, klo lingkungan sosialnya enak kita bisa dengan mudah mencari teman, jangan cari teman yang seumuran yang penting enak untuk berbagi ilmu atau bahkan mencari ilmu
  7. Carilah info mengenai kegiatan-kegiatan diseputaran kampus misalnya kegiatan olahraga, belajar memasak , menjahit , latihan vokal dll intinya sih gak harus jago olahraga tertentu harus nyari studio olahraga atau gak harus jago nyanyi dulu untuk ngambil latihan vokal, lakukan sesuatu yang belum pernah dilakuin agar hidup kita lebih berwarna. Karena kuliah magister itu memusingkan jadi harus diselingi dengan kegiatan lain biar gak tambah pusing
  8. Carilah info mengenai tempat shopping, tempat makan atau tempat nonton disekitar kampus atau kosan syukur2 nemu tempat yang murah. ya namanya juga mahasiswa klo bisa sih nyari yang murah meriah hehehe. Trus klo nonton biasakan lah untuk ke bioskop nyari aja yang murah karena beli bajakan juga gak etis kasian kan para sineas udah capek-capek bikin film kita mah nonton yang gratisanya aja.
  9. Kuliah S2 itu lebih punya waktu luang apalagi klo manajemen waktunya bagus. Gunakan waktu luang untuk bersilaturahmi dengan sanak famili terdekat. Jangan sampai terlalu sibuk mengejar dunia kita lupa sodara sendiri, jangan-jangan sekosan bareng tapi gak tau klo itu saudara sendiri so mulailah menjalin ukhuwah islamiah bersama saudara-saudaranya Ibu Bapak atau bahkan kakak ipar atau adek ipar kita.

Berikut beberapa tips dari gw semoga bermanfaat