Cerita Anak Kos Cisitu Indah

Sudah hampir setahun gw menghuni rumah kos di Jalan Cisitu Indah No 2 A Bandung. Rumah Kos dengan konsep minimalis menyatu dengan rumah pemilik kos ini menjadi saksi bisu keseharian gw selama 1 tahun terakhir. Pertemuan gw dengan rumah kos ini ibarat ketemu jodoh (*mungkin sedikit lebay). Gegara melihat tulisan “terima kos khusus muslimah” di depan pagar dan bertanya sama penjaga kos membuat gw berhasil pindah ke kosan ini esok harinya.

Rumah kos persis berada di belakang rumah pemilik dengan pintu masuk tersendiri di sebelah kiri rumah, halaman parkir muat untuk 3 mobil sedan dan ada parkiran khusus motor di sebelah pos penjaga rumah yang terletak ditengah2 antara pintu pagar rumah pemilik kos dengan pintu pagar masuk kos.

Rumah kos terdiri dari 2 lantai dengan jumlah kamar 13 dengan posisi little U. 11 kamar disewakan, 2 kamar tidak disewakan yang satu dipakai untuk tempat si teteh yang ngebersihin kos dan satunya tempat transit pakaian setelah di jemur di jemuran lantai 2. ruang transit pakaian yang terletak di lantai 2 dan ruang setrikan yang terletak persis dibawahnya menjadi penghubung rumah kos dengan rumah pemilik. Jadi klo anak2 kosan pada berisik otomatis pemilik terganggu juga

Sebagai penghuni paling “tua”, perlu penyesuaian dengan para penghuni kos yang mayoritas Generasi Z. Sebenarnya waktu awal2 masuk masih ada penghuni lama yang mayoritas mahasiswa S2 tapi satu persatu lulus dan diganti dengan mahasiswi TPB.Harga kos-kosan yang sudah termasuk internet, saluran tv cable, cuci setrika, gas dan air mineral membuat penghuni terlalu “nyaman”.Nyaman sampai malas ngapa2in.

Tapi gak enaknya di sini , makananya susah apalagi buat orang yang suka nasi padang kayak gw. ada sih beberapa tempat makan seperti Sate Madura, Warung Coboy, Kampung Solo, Warung Cobek dan ada indomaret. Tapi klo bagi gw makan itu ya harus nasi padang hahahaha tapi klo lagi malas ke RM Kapau Simpang Dago ya terpaksa makan di tempat2 itu, tapi klo lagi ada duit lebih pesen makan lewat GOFOODnya GOJEK

Tapi so far gw betah sih tinggal di kosan ini, kamar gw yang terletak di sudut lantai 1 yang sejajar dengan ruang tamu  jadi klo tirai jendela gw buka n pintu ruang tamu terbuka gw bisa liat keluar. Dan dari kamar gw juga bisa langsung liat jemuran yang ada di lantai 2 yang ditutupin kanopi yang dibuat simetris sejajar dengan atap rumah pemilik kos sehingga klo gw lagi didepan laptop di depan meja yang terletak di dekat jendela dan pintu kamar gw buka, gw bisa merasakan sinar matahari pagi. ditambah lagi ada taman kecil yang berada ditengah rumah kos yang selalu disirimi tiap pagi oleh si teteh. Lengkap deh pagi gw.

Sayang saat ini penjaganya merangkap untuk ngebersihin kosan , dulu ada si teteh yang khusus ngerapiin kos2an plus nyuci setrika tapi sekarang belum ada pengganti si teteh jadi sementara penjaganya rangkap so pintu kamar gak bisa di buka sesering dulu & terpaksa gw nyuci sendiri deh coz agak risih juga klo baju gw di cuci setrika cowok walau pakai mesin cuci, klo pun di laundry juga mungkin yang cuci setrika baju gw cowok tapi gw kan gak lihat :p …..tapi sebenarnya lebih sering nyuci sendiri sih khusus yang berat2 aja di laundy

kosan

Advertisements