Pasar Tradisional Balubur Town Square : Akhirnya

Entah kenapa semenjak pindah kos ke Cisitu Indah Bandung, gw jadi rada malas untuk membeli makan di warung/rumah makan. Hal ini menyebabkan dari hari pertama tinggal di sini gw sudah menyiapkan segala keperluan di kosan sehingga gak perlu lagi keluar kos. Berhubung karena gw doyan makan ayam dengan segala variasinya baik digoreng dibakar ataupun di gulai namun gw gak tau harus beli ayam mentah di mana alhasil selama 2 hari di kosan gw hanya makan dengan telur dengan ragam kreasi yang gw bisa dari mulai telur rebus, telor ceplok, telor dadar :-). Walaupun gw juga mengkreasikan menu lain seperti tempe goreng dan bakwan jagung tapi rasanya hambar juga klo gak ada daging ayam.

Alhasil semalam gw coba googling gimana beli ayam mentah yang bagus. Setelah gw lihat2 di sekitar kos gw gak ada supermarket or minimarket yang jual daging ayam mentah. Alhasil gw pun harus membelinya di pasar tradisional. Sebenarnya dari cisitu indah lebih dekat ke pasar tradisional simpang dago, namun kemaren pas gw kesana ayam-ayam yang dijual semuanya sudah dipotong/disembelih. Jadi agak ragu apa itu ayam yang disembelih kemaren atau hari ini. Jadi gak berani beli.

Nah hari ini gw putuskan ke pasar tradisional Baltos yang terletak di lantai dasar Baltos. Tempatnya rapi tidak seperti kebanyakan pasar tradisional lain yang becek klo disini lantainya di keramik. Pas gw liat sekililing semua penjual ayam menjual ayam yang sudah bersih alias sudah dipotong/disembelih. Gw pun melihat dari kejauahan ayamnya sambil menimbang2 apakah ini ayam kemaren apa ayam hari ini. Namun gw lihat para pembeli yang membeli ayam rata-rata ibu2 banyak dari mereka yang sepertinya habis olahraga kemudian singgah ke pasar untuk membeli bahan-bahan dapur. Gw rasa gak mungkin mereka beli ayam klo ayamnya ayam kemaren. Gw pun akhirnya mampir ke kios ibu2 yang didepannya penjual ayam. Gw pun membeli beberapa bahan di sana sambil mengajak si ibu berbincang2.

Dari perbincangan itu gw tahu klo sistem penjualan ayam di sini biasanya para penjual ayam sudah menyemblih/memotong ayam pada dini hari di bagian bawah baltos dan membersihkannya disana jadi yang di beli penjual sudah bersih dari jeroan dan darah. Nah klo abis mereka biasanya motong lagi di siang hari tergantung penjualan ayam hari itu. gw juga gak tau sih persisnya dimana, soalnya kontruksi bangunan baltos agak miring, padahal pasar tradisional ini sudah ada di lantai dasar, namun kalo kita terus ke bagian pojok baltos masih ada basement parkir dan bawahnya lagi.

Berdasarkan informasi itu akhirnya gw pun membeli daging ayam. Gw juga tadinya agak bingung belinya gimana, biasanya klo di kampung halaman mama/nenek/kakak/adik gw beli ayamnya 1 ekor jadi langsung di potong 12. Untungnya di kios penjual ayam itu ada ibu2 yang lagi beli ayam juga dia pun memesan ceker dan sayap. Ternyata di sini bisa beli daging ayam yang kita inginkan aja. Gw pun memesan dada sebanyak 1/2 kg dengan harga Rp 20.000 sebanyak 5 potong dengan potongan sedang. Rasanya bahagia banget hehehe.

Setelah membeli bahan-bahan yang gw perlukan, gw pun balik ke kosan. Jujur Baltos ini lumayan jauh dari kos. Untungnya gw keluar kos jam 6.15 sambil jalan pagi gw pun berjalan sampai ITB kemudian nyambung angkot ke Baltos. Klo dari Baltos ke kosan sih cukup sekali angkot Cisitu-Tegalega, namun klo dari kosan ke Baltos harus 2 x angkot, Cisitu-Tegal lega turun di taman sari kemudian nyambung Caheum-Ledeng atau Caringin-SadangSerang yang ke arah Baltos.

Berbekal info dari adik gw ,googling dan sedikit feeling gw pun memulai kreasi masakan gw setelah gw sarapan pagi dengan nasi, sayur sop dan teh talua.

——————————
AYam Goreng
Caranya :
Bersihkan ayam
Bumbui ayam dengan cuka dan garam (takarannya pakai feeling)
Goreng dengan api sedang
Setelah masak siap untuk dihidangkan

Tempe goreng
Caranya :
Potong tempe
Haluskan bawang putih, bawang merah,ketumbar dan garam (takarannya pakai feeling)
Bumbu yang telah dihaluskan dikasih air hangat
Rendam tempe dengan bumbu tersebut
Goreng dengan api sedang
Setelah masak siap untuk dihidangkan

Pelengkap:
1. Potong dadu wortel dan serta jagung kemudian rebus.
2. Untuk sambalnya, haluskan cabe merah, bawang merah,bawang putih,tomat dan garam. Tumis dengan sedikit minyak

Untuk sekarang belum ada fotonya, maklum tadi terlalu antusias untuk langsung mencicipi jadi gak sempat plating. Walau sambalnya terlalu pedas,mungkin takarannya pake feeling jadi rasanya kurang pas klo yang lainnya menurut lidah gw sih udah pas rasanya 🙂
——————————

Alhamdulillah hari ini berhasil bikin ayam goreng hehehe. Semoga nextnya bisa dapat info yang lebih jelas tentang pasar tradisional simpang dago jadi gak perlu jauh2 ke Baltos.

Advertisements