jangan tanya ini salah sapa….

Hari itu, rencananya gw mo balik ke bogor naik angkot. Berhubung klo dari depok sawangan gw musti naik angkot 4 kali dan klo gak macet bisa mpe 2 jam gw di jalan n klo macet bisa lebih lama lagi. Jadinya gw memutuskan untuk naik kereta api aja ke depoknya. Awalnya gw pikir ini merupakan keputusan yang salah coz gw balik udah mendekati jam pulang kerja dan pastinya kereta api ntu penuh banget. Pas nyampe stasiun n pas beli karcis ternyata kereta pakuan ekspress datang n gw gak ke buru jalan nuju ke jalur bogor jadinya gw beli tiket ekonomi deh. Gw dah was2 aja negh naik kereta ekonomi jam segitu. Eh pas keretanya datang ternyata gak seperti yang gw bayangkan. Tidak terlalu rame bahkan gw dapet tempat duduk pas di stasiun depok lama. Tumben2 tuh gak rame hihihi.

Menjelang stasiun bogor, ada seorang anak kecil mungkin kelas 5 SD. Gw melihat raut wajah yg letih dari anak itu dan kebetulan di sebelah kiri gw ada sela2 dimana bisa ditempati oleh anak seusia itu, dia pun duduk di sebelah gw sambil menarik dagangannya berupa aneka jenis air minum yang di atur sedemikian rupa sehingga tempat dagangannya bisa di dorong. Gw pun bertanya ma si anak tersebut. Bagaimana cara dia mengangkat minuman tersebut dari jalur kereta api masuk ke kereta. Karena anak seusia dia gak mungkin bisa ngangkat beban segitu beratnya. Trus dia mengatakan “biasanya ada yang bantuin mba”. Oh gitu.

Terus terang rasanya ingin marah,,,anak seusia itu gak seharusnya berdagang di kereta api yang berbahaya itu,,,tapi pada siapa harus marah. Terus terang semenjak menginjakkan kaki di pulau jawa dan telah menjelajahi jawa barat ini dari jakarta-depok-bogor sampai bandung. Gw banyak sekali melihat anak2 kecil yang berjualan,ngamen,ngemis di jalan. Uh rasanya ingin marah aja ama kedua orang tua mereka. “Klo gak bisa jagain ngapain bikin anak”.

Gw heran sama orang tua2 mereka kok tega2nya melahirkan seorang anak Cuma untuk jadi pengemis jalanan. Dan tak jarang juga gw melihat orang tua yang sengaja membawa anaknya ikutan mengemis di jalanan walaupun terkadang gw lihat kedua orang tua mereka masih diberikan fisik yang lengkap yang seyogyanya bisa mereka gunakan untuk bekerja bukan untuk mengemis.

Entahlah apa yang sebenarnya terjadi di kota2 besar ini. Apakah lapangan pekerjaan yang tak ada atau pemerintah yang tidak mau peduli atau apakah karena ada pasal 34 dalam UUD 45 “fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh pemerintah “ yang membuat masyarakat jadi malas2an dan bikin anak aja terus toh ada pemerintah yg memelihara :p

Advertisements